4 Langkah Rawat Kampas Rem Biar Awet

Publikasi: 23 hari 4 jam 20 menit yang lalu

Kampas rem merupakan komponen rem cakram yang  terdiri dari pelat pendukung baja dengan bahan gesekan yang diikat ke permukaan yang menghadap ke rotor rem cakram. Kampas rem mengubah energi kinetik kendaraan menjadi energi termal melalui gesekan. 

Dua bantalan rem terdapat pada kaliper rem, dengan permukaan gesekannya menghadap ke rotor.  Ketika rem diterapkan secara hidraulik, caliper menjepit atau meremas kedua bantalan bersama-sama ke rotor yang berputar untuk memperlambat dan menghentikan kendaraan. 

Ketika kampas rem memanas karena kontak dengan rotor, ia memindahkan sejumlah kecil material gesekannya ke cakram, meninggalkan lapisan abu-abu kusam di atasnya.  Bantalan rem dan cakram (keduanya sekarang memiliki bahan gesekan), kemudian "saling menempel", memberikan gesekan yang menghentikan kendaraan.

Melihat fungsinya. Kampas rem menjadi salah satu bagian vital yang wajib dirawat agar motor tetap prima saat digunakan. Apalagi ketika kampas rem dibiarkan begitu saja tanpa dirawat, bisa-bisa menimbulkan kecelakaan di jalan.

Kampas rem sendiri memiliki fungsi untuk menekan piringan cakram atau menekan bagian dalam tromol sehingga menghadirkan gaya gesek serta memperlambat dan menghentikan laju roda sepeda motor.

Jika kampas rem sering diabaikan, kenyamanan dan keamanan saat berkendara bisa terganggu.Oleh karena itu penting bagi setiap pengguna motor memastikan kondisi kampas rem dalam kondisi prima sebelum digunakan.

Lalu bagaimana sih cara merawat kampas rem yang baik dan benar?

Ini empat langkah yang bisa dilakukan agar kampas rem tetap awet saat digunakan seperti rilis yang diterima Suara.com.

1. Bebaskan dari Kotoran

Menjaga kebersihan komponen secara rutin, adalah hukum wajib perawatan.

Karena semua kotoran, baik debu, pasir, dan lain-lain  jika menempel dalam waktu lama bisa menggores dinding piringan cakram dan kampas rem.

2. Beri Jarak 

Kampas rem motor memiliki jarak bebas dengan bagian dinding piringan cakram ataupun tromol.

Dengan begini tidak  akan terjadi gesekan terus menerus. Karena bila terjadi gesekan terus menerus pada komponen ini,  bisa membuatnya hangus dan aus sebelum waktunya.

3. Awasi Minyak Rem

Selalu periksa minyak rem sampai garis batas atas pada reservoir dengan minyak rem yang direkomendasikan : DOT 3 atau DOT 4.

Gantilah minyak rem setiap 24.000 km atau maksimal dua tahun sesuai rekomendasi jadwal perawatan berkala sesuai buku pedoman pemilik.

4. Jaga Keolengan

Periksa roda belakang terhadap gejala keolengan dan jika roda perputarannya berat pastikan kondisi bearing roda depan belakang dalam keadaan layak pakai dan tidak rusak.

Selain itu pastikan kondisi as roda tidak bengkok. Dengan memastikan kondisi ini, keawetan kampas rem pasti akan lebih terjaga dan unjuk kerja sistem pengereman akan lebih optimal.


Label : Cari Aman Safety Riding Tips Merawat Motor Tips Motor Honda Kampas Rem Rem Motor

Comment

User Comment

Your comment

Load More