Bahaya Asap Knalpot Pada Lingkungan

Publikasi: 6 bulan 1 hari 15 jam 11 menit yang lalu

Tanggal 5 Juni diperingati sebagai hari Lingkungan Hidup Sedunia. Dalam rangka memperingati hari tersebut, yuk kita cek risiko  apa saja yang ditimbulkan dari asap knalpot.

Seperti kita tahu, kendaraan bermotor diciptakan untuk memudahkan manusia dalam menjalankan aktivitas. Namun sayang, asap knalpot yang dihasilkan oleh kendaraan justru bisa menyebabkan pencemaran udara, dan mengganggu kesehatan. Apa saja bahaya dari asap knalpot ini?

Apa yang terkandung dalam asap knalpot?

Gas buang (emisi) dari kendaraan, atau yang lebih dikenal sebagai asap knalpot, adalah produk sisa dari pembakaran mesin kendaraan.

Produk buang ini mengandung gas dan partikel halus (particulate matter) yang bisa membahayakan kesehatan, seperti:

  • benzena,
  • arsenik,
  • formaldehyde,
  • karbon monoksida,
  • nitrogen oksida,
  • sulfur dioksida,
  • 1, 3-butadiene,
  • polycyclic aromatic hydrocarbons (PAH),
  • dan karbon hitam.

Berbagai zat kimia ini akan tercampur di udara saat kendaraan mengeluarkan gas buang. Dengan demikian, orang-orang yang berada di sekitarnya akan dengan mudah menghirup zat tersebut.

Tanpa disadari, paparan asap knalpot memasuki sistem pernapasan dan peredaran darah sehingga menimbulkan kerusakan tubuh meskipun membutuhkan waktu yang lama.

Kontaminasi  di Perkotaan

Office of Environmental Health Hazard Assessment (OEHHA), sebuah Badan Perlindungan Lingkungan di California, yang bertanggung jawab mengevaluasi risiko kesehatan dari kontaminasi kimia lingkungan menyebut, bahwa orang-orang yang tinggal dan bekerja di kawasan perkotaan lebih mungkin terpapar zat polutan dari asap knalpot.

Ini pun termasuk orang-orang yang lebih banyak menghabiskan waktu di dekat jalan raya.

Asap knalpot yang masuk ke tubuh bisa menimbulkan sejumlah penyakit. Namun, tidak semua orang akan secara sama mengalami masalah kesehatan tersebut.

Bila terjadi pun, masalah kesehatan yang terjadi tidak selalu sama. Hal ini bergantung pada seberapa banyak dan lamanya paparan terjadi.

Pada jangka pendek, paparan asap knalpot dengan konsentrasi tinggi bisa menimbulkan iritasi mata, hidung, tenggorokan, dan paru-paru.

Adapun hal ini bisa menimbulkan pusing, batuk, munculnya dahak, hingga mual. Sementara pada penderita asma dan alergi, paparan jangka pendek juga bisa memicu gejala.

Bukan cuma jangka pendek, paparan asap kendaraan jangka panjang bisa menimbulkan berbagai bahaya yang lebih serius.

Namun, perlu dipahami, tidak semua orang yang terpapar asap kendaraan jangka panjang juga akan mengalaminya. Umumnya, ini juga tergantung pada tingkat imunitas seseorang.

Misalnya, anak-anak dan lansia lebih rentan mengalami gangguan kesehatan akibat asap knalpot karena kekebalan tubuhnya cenderung lebih lemah.

Ini dia bahayanya

Lalu, apa saja bahaya kesehatan jangka panjang akibat asap kendaraan tersebut?  Ini dia

1. Kanker

Beberapa kandungan dalam asap knalpot, seperti benzena, arsenik, formaldehyde, dan 1, 3-butadiene, memiliki sifat karsinogenik.

Artinya, kandungan ini berpotensi menyebabkan perubahan mutasi genetik yang merupakan penyebab dari penyakit kanker.

Bahkan, Environmental Protection Agency (EPA) Amerika Serikat memperkirakan, setengah dari kasus kanker terkait dengan bahaya asap kendaraan.

Selain itu, suatu penelitian pun menemukan, paparan asap knalpot diesel meningkatkan risiko penyakit kanker paru, terutama pada pengemudi truk atau pekerja kereta api.

2. Masalah Pernapasan

Sistem pernapasan adalah bagian pertama dan yang paling utama mengalami dampak dari paparan asap kendaraan.

Pasalnya, semua udara yang dihirup akan memasuki paru-paru untuk kemudian dialirkan ke seluruh tubuh melalui aliran darah.

Salah satu yang mungkin terjadi adalah keracunan karbon monoksida.

Menghirup karbon monoksida secara berlebihan dapat menurunkan kadar oksigen sehingga meningkatkan risiko pneumonia dan memengaruhi organ tubuh lainnya,

Selain itu, partikel halus dari asap kendaraan juga dapat memperburuk gangguan pernapasan yang telah diderita, seperti asma, emfisema, dan bronkitis kronis.

3. Kardiovaskular

Bahaya paparan asap knalpot lainnya adalah meningkatkan risiko penyakit jantung dan pembuluh darah (kardiovaskular).

Ini karena partikel halus dan gas beracun yang masuk ke paru-paru akan mengalir ke seluruh tubuh bersama dengan darah melalui pembuluh darah.

Bagi penderita penyakit jantung, paparan asap knalpot ini pun bisa memperparah gejala, meningkatkan kemungkinan rawat inap, hingga risiko kematian.

4. Penyakit Otak dan Saraf

Beberapa penelitian telah menemukan kaitan antara bahaya asap kendaraan dengan penyakit terkait otak dan saraf, seperti stroke dan demensia.

Salah satunya yang ada di jurnal The Science of The Total Environment pada 2016. Menurut penelitian tersebut, polusi udara, terutama akibat asap knalpot, meningkatkan risiko stroke.

Di penelitian lainnya menunjukkan, tinggal di dekat jalan raya utama meningkatkan risiko demensia. Ini utamanya terkait dengan polusi udara yang berasal dari knalpot mobil.

Adapun kedua hal tersebut mungkin saja terjadi karena zat berbahaya dari asap knalpot bisa merusak pembuluh darah dan mencegah otak untuk mendapat oksigen yang cukup.

Jika ini terjadi, jaringan saraf dan sel otak bisa mengalami kerusakan.

5. Menurunkan Kualitas Sperma

Faktanya, paparan asap knalpot bisa memengaruhi sistem reproduksi pria.

Penelitian yang dipublikasikan di Journal of proteome research pada 2015 menunjukkan, paparan asap knalpot dari kendaraan bermotor dapat mengurangi kualitas sperma.

Ini bisa terjadi karena paparan knalpot menyebabkan perubahan signifikan dalam pola ekspresi protein yang merupakan komponen kunci dalam produksi sperma dan sintesis hormon testosteron.

Jadi, sudah jelas jika asap knalpot bisa menimbulkan bahaya bagi kesehatan Anda. Oleh karena itu, sebaiknya lakukan tindak pencegahan terhadap polusi udara agar terhindar dari masalah di atas. 

Jika Anda memiliki kendaraan, selalu periksa knalpot Anda, agar kita bisa menjaga ligkungan secara bersama.  Mari menjaga lingkungan, agar hidup kita semua tetap sehat

Label : Cari Aman Tips Motor Honda #hondacare Knalpot

Comment

User Comment

Your comment

Load More