Mau Naik Motor Berboncengan, Harus Aman!

Publikasi: 8 bulan 7 hari 17 jam 16 menit yang lalu

Berboncengan naik motor itu sudah biasa. Namun apa kalian sudah menjalankan aspek keselamatan dan kenyamanannya saat berboncengan? Faktor keselamatan dan kenyamanan saat berboncengan dengan sepeda motor itu sangat penting agar masing-masing pihak, baik itu pengendara maupun penumpang, bisa sama-sama enak.

Di Indonesia sendiri banyak sekali masyarakat yang masih cenderung abai dalam memerhatikan faktor ini, bahkan sampai boncengan 4 penumpang sekaligus dalam 1 motor! Ada juga yang berboncengan sambil membawa barang di luar kapasitas motor. Sehingga dibutuhkan pengenalan tips safety riding saat berboncengan bagi masyarakat Indonesia.

Persiapan untuk berboncengan aman ini harus dilakukan dari sisi pengendara maupun penumpang. Yang paling dasar yang bisa dilakukan adalah dengan mengenakan perlengkapan berkendara yang layak seperti helm berstandar SNI dan bila perlu mengenakan jaket untuk menjaga tubuh tetap hangat saat dalam perjalanan.

Sebagai pengendara, Anda wajib mengecek tekanan angin pada ban. Jangan sampai tekanannya di bawah standar, karena Anda akan membawa beban yang lebih berat dan akan sangat berpengaruh pada pengendalian kendaraan.

Tambah angin seperlunya agar ban jadi lebih keras, dan jangan lupa untuk pastikan fungsi rem tetap baik dan pakem karena beban penumpang bisa berpengaruh pada jarak pengereman yang bertambah jauh.

Penumpang Anda juga harus mengerti tata cara saat berboncengan. Berikan sedikit informasi mengenai cara duduk yang nyaman dan aman seperti jangan miring sebelah saja, atau menggunakan pijakan kaki yang sudah ada dan tidak memijak pada knalpot.

Khususnya perempuan, duduk menyamping (lateral sitting) membawa potensi bahaya bagi laju kendaraan yang menjadi tidak seimbang saat manuver berbelok maupun menikung. Sebisa mungkin duduklah dengan menghadap ke muka (forward sitting).

Ketika Anda berlaku sebagai penumpang, sebaiknya posisi badan Anda juga jangan terlalu kaku. Ikuti saja gerakan tubuh dari pengendara yang sedikit miring saat menikung misalnya. Dengan posisi badan yang luwes, pengendara akan lebih lincah dalam mengendalikan sepeda motornya.

Saat membonceng orang, kita harus ingat bahwasanya kita harus menjaga kenyamanan dan keselamatan dari orang lain tidak hanya diri kita sendiri. Hindari berkendara ugal-ugalan dan lebih halus dalam pindah gigi atau “ngegas”. Mengerem juga harus diperhatikan baik-baik karena jarak pengereman Anda akan bertambah sehingga harus memperhitungkan timing yang tepat.

Penumpang pun nantinya akan jadi lebih nyaman saat akselerasi tanpa hentakan ke belakang, dan tidak penuh rasa khawatir setiap saat dalam perjalanan.

Label : Cari Aman Wahana Makmur Sejati Safety Riding Yayasan Wahana Artha Boncengan Motor Wahanahonda

Comment

User Comment

Your comment

Load More